Yuyun Puspa Dewi

Lahir di Bandung, alumni SDN sinarjaya kecamatan Batujajar Barat kabupaten Bandung...

Selengkapnya
KelengkeNg pingpong
Pingpong vs itoh

KelengkeNg pingpong

Alhamdulillah panen perdana di halaman rumah sudah bisa dinikmati, walau belum bisa untuk berbagi ke tetangga. Sambil mengupas kulitnya, mencicipi buahnya terbersit pertanyaan di benak saya. Kenapa di sebut kelengkeng pingpong? Padahal saya belum pernah melihat bentuknya yang sebesar bola pingpong.

Dulu sewaktu di kampung saya taunya "lengkeng itoh" bentuknya kecil dan sangat manis. Sebenarnya apa ya yang membedakan kelengkeng Pingpong dan kelengkeng itoh?

setahu saya:

  • Ukuran buah kelengkeng itoh lebih kecil dari kelengkeng pingpong.
  • Ukuran daging kelengkeng itoh lebih tebal tapi bijinya kecil sedangkan kelengkeng pingpong dagingnya tipis dan bijinya besar.
  • Rasa kelengkeng itoh sangat manis dibandingkan dengan kelengkeng pingpong.
  • Daun kelengkeng pingpong keriting pohonnya menjulang sedangkan kelengkeng itoh tidak keriting pohonnya cenderung melebar bercabang banyak.

Aaaaakkhhh... Menikmati tiga buah kelengkeng aja ko jadi banyak mikir y...

Selamat siang semuanya

Selamat beaktifitas dan berlibur

#pojokharapan#

#04032018#

DISCLAIMER
Konten pada website ini merupakan konten yang di tulis oleh user. Tanggung jawab isi adalah sepenuhnya oleh user/penulis. Pihak pengelola web tidak memiliki tanggung jawab apapun atas hal hal yang dapat ditimbulkan dari penerbitan artikel di website ini, namun setiap orang bisa mengirimkan surat aduan yang akan ditindak lanjuti oleh pengelola sebaik mungkin. Pengelola website berhak untuk membatalkan penayangan artikel, penghapusan artikel hingga penonaktifan akun penulis bila terdapat konten yang tidak seharusnya ditayangkan di web ini.

Komentar

Sy tunggu paketan kelengkengnya bu Yuyun..salam kenal

04 Mar
Balas

InsyaAllah bu Hagni Wiyanti... Salam kenal kembali.. Terimakasih sudah mampir mudah2n besok sambil nyicip kelengkengnya ya.. Terimakasih

04 Mar

Bergabung bersama komunitas Guru Menulis terbesar di Indonesia!

Menulis artikel, berkomentar, follow user hingga menerbitkan buku

Mendaftar Masuk     Lain Kali